Rakan-rakan facebook ku sekalian, di dalam kita mengamati intipati Ramadhan iaitu untuk kita meraih keampunan yang besar, maka selain kita memperbanyakkan amal soleh dengan kita bersedekah, kita bertawikh, kita banyak baca Al Quran, ambil lah sekurang-kurang sehari di dalam Ramadhan untuk kita mengalirkan air mata ketika tahjud. Kerana, air mata yang dialirkan oleh seseorang di dalam mengenang akan dosa-dosanya, ia akan menyebabkan Neraka tidak berhajat untuk menjilati tubuhnya.

Hatta, ada insan-insan beruntung yang mendapat perlindungan di dalam naungan Allah SWT diyaumul mahsyar kelak, disebabkan dia pernah menangis kerana mengenangkan akan dosa–dosanya dan takut kepada siksaan Allah.

Justeru, selepas tahjud, angkatlah kedua-dua tangan kita dan ucapkanlah “Ya Allah sesungguhnya aku telah byk menzalimi diri ini dengan dosa-dosa yang banyak yang telah aku lakukan, aku sedar akan kesalahanku maka Engkau ampunilah segala dosa-dosaku, kerana tanpa keampunanMu , nescaya termasuklah aku dikalangan insan-insan yang rugi”

Ambilah sekali ruang di dalam Ramadhan untuk kita menangis mengenangkan dosa, moga2 kita menjadi insan beruntung yang mendapat keampunan serta naugan Allah SWT diyaumul mahsyar. Insyaa Allah.

Sumber : 7/5/2020, 5.16 am
~MRJ

TAZKIRAH MRJ

#TAZKIRAH_MRJ

Hakikatnya yg kita perlu hadam bahawa ujian hidup ini akan sering ditimpakan pada sapa2 sahaja samada dia baik atau tidak. Justeru, bagi orang2 beriman itu dia akan sentiasa bersangka baik pada Allah dengan janji kafarah yang menghapuskan dosa pada setiap kesusahan/kebimbangan yang dilalui, asalkan dia hendaklah BERSABAR. Jangan layan perasaan hati kamu yang negative.

Ujian itu akan hadir pada bentuk yg berbeza pada setiap manusia samada kesakitan, suami@isteri yang bermasalah, anak2 yg melawan, kemiskinan, kekayaan dan sebagainya. Namun sebagai alternatif awal yang perlu dilakukan ketika ditimpakan ujian@musibah adalah PEHEBATKAN ISTIGHFAR kemudian diusuli dengan perbanyakkan solat dan doa.

Jangan banyak mengadu pada orang kerana dia pun banyak masalah. Luahan kelemahan masalah peribadimu pada orang lain kelak akan dijadikan senjata baginya untuk menyerang kamu saat kamu berbalah/bermasalah dengannya. Mengadulah pada Allah dengan doa yang berterusan. Hakikatnya tangisan kamu pada Tuhan itu akan memberikan kami kekuatan dan jati diri.

Hidup sebagai hamba Allah kita kena hidup dengan mengikut dan mentaati syariat yg telah dimaktubkan secara 100%, bukan kita tentukan atau ambil mana-mana@sebahagian yg bersesuaian dgn kehendak nafsu kita.

Ingatlah bahawa kitalah yang bertanggungjawab pada diri kita sepenuhnya di dalam menempuh hala tuju kehidupan pada apa yang kita utamakan. Jika kita pilih untuk cari dunia secara lebih2an, maka kelak kita akan kecewa kerana dunia ini sementara tatkala sesuatu yang dikehendaki itu akan datang dan pergi dan mungkin dimiliki atau sebagai agauan dan bayangan.

Bersyukurlah sangat2 apabila Allah dah bantu untuk kita lahir di dalam keluarga Islam, maka bantulah diri kita pula untuk ke SyurgaNya

Punca manusia tersasar dari kesabaran disebabkan dia merasakan masalah berat itu hanya pada dirinya tatakala dia tidak melihat derita orang lain yang lebih teruk diuji. Masalah dalam diri itu akan bertambah berat jika masalah itu difikirkan sebagai masalah bukan sebagai ujian. Tidak bersandar kepada Allah akan melemahkan kesabaran dan apabila manusia tidak memikirkan tentang permasalah akhirat yang jauh lebih berat, maka masalah dunia akan menjadi kerisauan dan kebimbangan yang tidak ada kesudahan.

Semoga kita sentiasa mendidik hati agar sabar, redha dengan ketentuan dan rapat hubungan kita dengan Allah SWT. Sabar itu perit namun pahala bagi orang yang sabar itu tanpa batasan iaitu ia sentiasa mendapat pahala di dalam kesabaran.

Sumber FB:
~ MRJ
2/9/2020

MENEBAR BENIH KEBAIKAN

*MENEBAR BENIH KEBAIKAN*

*Saat kita memberi kepada org lain, sesungguhnya pemberian itu untuk diri kita sendiri.*

*Saat kita membahagiakan org lain, sesungguhnya kebahagian itu untuk kita*

*Saat kita memuliakan org lain, sesungguhnya kemuliaan itu untuk kita*

*Saat kita mendo’akan org lain terbaik, sesungguhnya do’a itu untuk kita*

*Saat kita berbuat baik kepada org lain, sesungguhnya kebaikan itu untuk kita*

*Semua perbuatan yg kita lakukan pada akhirnya akan kembali pada diri kita sendiri*

*Maka berikan & lakukan yg terbaik, niscaya kita akan menerima yg terbaik*
Q.S Ar Rahman(55):60

هَلْ جَزَاۤءُ الْاِحْسَانِ اِلَّا الْاِحْسَانُۚ

*Tidak ada balasan untuk kebaikan selain kebaikan (pula)*

Sumber : Coach Zulzack, 1/8/2020

PERINGATAN TIDAK CUKUP SEKALI PERLU BERKALI-KALI…

Hati umpama bumi. Kadang kering kontang, panasnya membahang. Kadang sejuk dingin apabila hujan menyiram. Selang seli ini terus datang dan pergi…berulang-ulang.

Alangkah dungunya bagi yang mengharap hujan memanjang tanpa ada panas membahang. Juga yang mengharap hanya ada panas membahang tanpa hujan bertandang.

Inilah dunia. Inilah jiwa. Selang seli rasa umpama pergiliran cuaca. Tidak ada yang kekal, semuanya sementara. Segala yang sementara hadapilah dengan sederhana.

Pada sukar ada sabar. Apabila sabar muncul syukur. Pada syukur itulah bahagia. Bahagia di hati…kata yang arif, itulah permulaan syurga!

Sumber : Ustaz Pahrol Mohamad Juoi
29 Ramadan 1441Hijrah, Jumaat

S E D E K A H

S E D E K A H

Orang yang banyak bersedekah akan mempunyai tanda di akhirat nanti.

Sehingga orang melihat wajah seseorang itu akan mengetahui bahawa orang ini banyak bersedekah.

Sumber :
– Habib Ali Zaenal Abidin Al-Hamid

Tujuh Amalan Hebat

TUJUH AMALAN HEBAT

Pertama :➖➖➖➖➖Tahajjud, karena kemuliaan seorang mukmin terletak pada tahajjudnya. Pastinya doa mudah termakbul dan menjadikan kita semakin dekat dengan Allah Swt.

Kedua :➖➖➖➖➖Membaca Al-Qur’an sebelum terbit matahari, alangkah baiknya sebelum mata melihat dunia, sebaiknya mata membaca Al-Qur’an terlebih dahulu dengan penuh pemahaman. Paling tidak jika sesibuk apapun kita, bacalah walau beberapa ayat…

Ketiga :➖➖➖➖➖Jangan tinggalkan masjid terutama di waktu subuh. Sebelum melangkah kemana pun langkahkan kaki ke mesjid, karena masjid merupakan pusat keberkahan, bukan karena panggilan muadzin tetapi panggilan Allah yang mencari orang beriman untuk memakmurkan masjid Allah.

Ke-empat :➖➖➖➖➖➖Jaga sholat dhuha, karena kunci rezeki terletak pada sholat dhuha.Yakinlah, manfaat sholat dhuha sangat dasyat dalam mendatangkan rezeki…

Kelima :➖➖➖➖➖Jaga sedekah setiap hari. Allah menyukai orang yang suka bersedekah, dan malaikat Allah selalu mendoakan kepada orang yang bersedekah setiap hari.Percayalah, sedekah yang diberikan akan dibalas oleh Allah dengan berlipat-ganda…

Ke-enam :➖➖➖➖➖Jaga wudlu terus menerus karena Allah menyayangi hamba yang berwudlu. Kata khalifah Ali bin Abu Thalib, “Orang yang selalu berwudhu senantiasa ia akan merasa selalu sholat walau ia sedang tidak sholat, dan dijaga oleh malaikat dengan dua doa, “ampuni dosanya dan sayangilah dia … Yaa Allah”.

Ketujuh :➖➖➖➖➖Amalkan istighfar setiap saat. Dengan istighfar masalah yang terjadi karena dosa kita akan dijauhkan oleh Allah Swt.

Sebarkanlah ilmu ini dengan HP atau sarana komunikasi yang kita miliki, dan kita tidak akan rugi sedikitpun.

Karena HP yang kita miliki sangat ringan dibawa namun di akhirat akan menjadi berat Hisabnya….

Sumber: Ustazah Asma Harun Fans, 8/5/2020, 15 Ramadhan 1441H

KEKAYAAN SEBENAR BUKANLAH KERANA ‘MEMILIKI’. KEKAYAAN SEBENAR BILA TIDAK ‘DIMILIKI

Kekayaan sebenar bukanlah kerana ‘memiliki’. Kekayaan sebenar bila tidak ‘dimiliki’. Justeru, Allah itulah zat yang Maha Kaya. Benar, milik Allah segala yang ada. Tetapi bukan kerana itu DIA digelar Al Ghani – Yang Maha Kaya. Allah itu Maha Kaya kerana DIA tidak memerlukan segala sesuatu, sebaliknya segala sesuatu yang memerlukan-Nya.

Begitulah manusia. Jika inginkan kekayaan sejati, kurangkanlah keperluan dan keinginan terhadap dunia dan manusia … bukan dengan meningkatkan keinginan kepada keduanya.

Pernah aku temui orang kaya yang memilki harta berjuta. Segala-galanya bagai berada di hujung jarinya. Kereta, rumah, hartanah dan wang simpanannya berjuta-juta. Tetapi alangkah sedih, dia begitu miskin di sudut jiwanya.

Keinginannya pada dunia sentiasa meluap-luap. Ingin itu, ingin ini. Selepas satu, satu pula keinginannya. Jiwanya sentiasa resah. Dia umpama meneguk air laut, makin banyak diminum semakin haus. Pantang ada kereta model terbaru… dia resah. Pantang ada hartanah yang nak dijual… dia gelisah. Oh, alangkah siksanya sikaya yang hidup dalam kemiskinan itu.

Lihatlah perancangan kewangan musim yang lalu. Betapa kekadang berlaku sesuatu di luar di luar dugaan. Disangka cukup, tiba-tiba mengurang. Dijangka sempit, tiba-tiba lapang. Tidak salah merancang di batas tadbir… tetapi segalanya terlaksana di alas takdir.

Justeru, pasakkan ke dalam hati selalu, Allah itulah Ar Razzak – Maha Pemberi Rezki – yang mampu memberi melalui jalan-jalan yang misteri. Jalan yang tidak mampu dijangkau oleh akal yang terbatas, justeru upaya-Nya yang Maha Luas.

Sumber : USTAZ PAHROL MOHAMAD JUOI, 26/4/2020

MENGELUH SAMPAI MATI

*MENGELUH SAMPAI MATI*

*Mengeluh* bukanlah antara sifat-sifat orang yg berjaya. Bahkan, mungkin ianya syarat untuk sesuatu kegagalan. Sifat negatif, yg buruk kepada manusia.

Hari ini *mengeluh* bosan, tak boleh bergerak kemana-mana. Esoknya *mengeluh* sebab tak sihat. Lusanya *mengeluh* sebab tak boleh bekerja.

Tahukah kita, mengeluh itu seakan-akan tidak redha dengan takdir ketentuanNya. Tidak redha nikmat yg selama ini dikecapi ditarik balik.

Bukankah kita perlu bersyukur dengan setiap yg kita ada. Dan bermuhasabah bila berlakunya sesuatu perkara. Sentiasa positifkan diri.

_Barang milik kita yg dipinjamkan kepada orang lain. Adakah pelik jika kita ambilnya kembali?_

Semestinya tidak. Kerana ianya milik kita. Kita berhak mengambilnya kembali. Tiada hak untuk peminjam untuk menahan kita dari mengambilnya.

Begitulah jua kita hidup di dunia. Segalanya adalah kepunyaan yg Maha Pencipta. Segalanya dipinjamkan sahaja kepada kita.

Kesihatan, masa, nyawa, kekuatan, kekayaan, kenikmatan, kegembiraan. Semuanya adalah pinjaman dariNya. Tiada satu pun milik kita sebagai hamba.

_Jadi, apakah mungkin kita hendak *mengeluh*? Bila Allah ambil balik sesuatu yg dipinjamkan kepada kita?_

Kalau hakikat di dunia pun sangatlah memalukan bila kita berbuat sebegitu kepada manusia. Yg tidak memberi apa-apa nikmat kepada diri kita.

Apatah lagi kepadaNya. Yg memberikan *berjuta-juta* nikmat kepada kita. Yg tidak akan terhitung oleh fikiran manusia. Bukankah lebih malu untuk mengeluh?.

Jika kita tukarkan segala *keluhan* dalam hidup kita, kepada *kesyukuran*. Nescaya lebih aman hidup kita. Bahkan, insyaAllah kejayaan milik kita.

Kesimpulannya, *ingat!* Allah tidak tambah nikmatnya bila kita mengeluh. Tapi, Allah akan menambah nikmat kepada kita bila kita bersyukur.

SUMBER :
Ikhlas,
Ustaz Yusri.
Tim Nusrah Prihatin

Link page Nusrah
https://m.facebook.com/pg/BKNUSRAHPRIHATINTRG

Jika ada orang yang memberikan kau kesenangan, kepada Allah jualah kau mengucap syukur. Allah telah menyalurkan nikmatNya melalui orang itu. Peliharalah nilai persahabatan dan persaudaraan dengan orang itu dengan baik.

Sebaliknya, jika ada orang yang menyusahkan mu, sedarlah bahawa dia hanya alat Allah untuk menguji mu. Berdoalah agar dia diberi petunjuk. Bersabarlah, kerana orang yang menggali lubang untuk menganiaya orang lain akan jatuh ke dalam lobang itu sendiri!

Sumber : Ustaz Pahrol 13/4/2020

 

Kadang, kita kena belajar berdiam

Kadang, kita kena belajar berdiam.

Belajar untuk banyak mendengar. Bukan untuk membalas, bukan untuk berlawan. Tetapi sekadar untuk meneliti. Memupuk sabar.

Kadang kita tidak tahu banyak, tetapi banyak bercakap. Kadang kita tidak sabar untuk mendengar, tidak tekun untuk meneliti, tetapi cepat mahu berhujah balas.

Akhirnya yang ada pada kita hanya semangat membara, yang tersasar hala tujunya, dek kerana kosong isinya.

Kita sering lupa bahawa botol ubat yang kosong, takkan mampu merawat pesakit. Sama jugalah ubat yang silap sasaran pesakitnya. Sakit demam tetapi diberikan kemoterapi. Tak selesai masalah.

Luangkan masa untuk berdiam. Sekali sekala, perlu ada waktu untuk kita fokuskan untuk muhasabah diri, untuk melihat pandangan orang lain, untuk lebih meneliti perspektif yang berbeza.

Kadang kita terlupa.
Yang kita hanya manusia biasa.

Muhasabah.

Sumber : Coach Zulzack, 13/4/2020