KEMPEN KESEDARAN PSIKOSOSIAL: HARI KESEDARAN MENCEDERAKAN DIRI 2022

Mencederakan diri merupakan perbuatan yang disengajakan yang mendatangkan kemudaratan kepada diri tetapi selalunya tanpa niat untuk membunuh diri namun tetap boleh membahayakan nyawa sekiranya melakukannya secara agresif seperti menoreh, meletakkan benda panas di badan atau membakar diri. Individu yang mencederakan diri lebih berkemungkinan besar untuk mati akibat membunuh diri. Perbuatan mencederakan diri ini didapati sekitar 40% hingga 6o% daripada kes kematian akibat membunuh diri di seluruh dunia. 
Keinginan untuk mencederakan diri merupakan simptom yang sering terdapat dalam kalangan mereka yang mengalami kecelaruan personaliti.  

Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan mereka ini terdorong untuk mencederakan diri, iaitu:

  • untuk mengalih perhatian atau melarikan diri dari kesakitan emosi, kemarahan melampau atau kekecewaan yang mendalam (mekanisme daya tindak). 
  • berasa puas hati, lega dan lebih tenang setiap kali melihat darah yang mengalir tumpah seiring dengan hilangnya kesakitan emosi, seperti kemurungan, kebimbangan, stres dan perasaan gagal.
  • sebagai luahan emosi dalaman yang amat terluka dan minta diberi perhatian. 
  • inginkan kawalan atau dominasi terhadap diri. 
  • menghukum diri kerana berasa bersalah atau menyalahkan diri dan tidak dapat memaafkan diri atas sesuatu kejadian yang berlaku atau sebab berasa sangat berdosa.
  • mengikut trend tingkah laku semasa kerana terpengaruh dengan lambakan video tutorial atau filem di Youtube.
  • perlu melakukannya untuk diterima sebagai ahli dalam sesuatu kumpulan.
  • masalah keluarga, seperti keluarga yang berantakan, kehilangan ibu bapa, penceraian ibu bapa, penderaan, sering dipersalahkan, dibanding-bandingkan, atau ibu bapa pilih kasih.
  • masalah di sekolah, seperti dibuli, pergaduhan, terasing atau dipulaukan.
  • mengalami kecelaruan mental seperti kemurungan, kebimbangan, penyalahgunaan bahan, kecelaruan pemakanan, trauma, post traumatic stress disorder (PTSD) dan skizofrenia (terdengar suara meminta untuk mencederakan diri sendiri). 

Kebiasaannya perbuatan mencederakan diri ini akan diikuti dengan perasaan bersalah dan berasa malu dengan perbuatan mencederakan diri  sendiri. Sesetengah individu mungkin mencederakan diri untuk beberapa kali dan berhenti dari melakukannya semula, dan ada juga yang mencederakan diri selalu dan secara berterusan.

Tindakan mencederakan diri ini adalah lebih lazim dalam kalangan wanita berbanding dengan lelaki. Golongan wanita pada kebiasaannya mencederakan diri dengan mengelar tubuh badan, manakala golongan lelaki pula lebih kepada memukul diri dan menggunakan api untuk mencederakan diri.

Perbuatan mencederakan diri lebih kerap berlaku di antara usia 12 hingga 24 tahun dan lebih cenderung bermula pada usia 14 tahun. Remaja perempuan dalam lingkungan usia antara 12 hingga 15 tahun adalah 5 kali ganda lebih berisiko untuk mencederakan diri. Statistik menunjukkan 5% dalam populasi umum dewasa mencederakan diri manakala bagi populasi umum remaja pula adalah sebanyak 15%. 

Simptom-simptom mencederakan diri yang boleh diperhatikan:

  • luka yang tidak dapat dijelaskan.
  • sentiasa berpakaian bertutup sepenuhnya walaupun dalam keadaan  cuaca panas. 
  • tanda-tanda kemurungan.
  • mengasingkan diri dan tidak bercakap dengan orang lain.
  • menyatakan perasaan bersalah, menyalahkan diri dan berhasrat ingin menghukum diri.
  • berasa putus asa, hilang harapan dan tidak berhasrat meneruskan kehidupan dan ingin mengakhiri penderitaan.

Apakah yang boleh dilakukan sekiranya berhadapan situasi ini?

  • jangan ambil ringan dan mudah.
  • cuba memahami faktor yang boleh menyebabkan perbuatan mencederakan diri.
  • luangkan masa untuk mendengar luahan perasaan.
  • dapatkan bantuan pakar.
Self Injury Awareness Day.jpg

MENJUAL ISLAM HANYA DENGAN 20 SEN

Seorang imam masjid di London biasa naik bas untuk ke mana mana…
Suatu hari dia membayar tambang bas, lalu segera duduk setelah menerima baki dari pemandu bas tersebut…
Setelah dia mengira, ternyata wang baki dari pemandu itu terlebih 20 sen…
Ada niat di hati sang imam untuk mengembalikan baki duit yang terlebih itu kerana memang bukan haknya…
Namun terlintas pula dalam fikirannya untuk tidak mengembalikannya…
Hanya kerana memikirkan itu hanya wang kecil yang tak begitu bernilai…
Umumnya orang juga tidak mengambil peduli dalam hal begini…
Lagipun itu tidak akan membuat pemandu bas miskin…
Kemudian bas berhenti di sebuah perhentian bas untuk menurunkan sang imam…
Tiba-tiba sang imam berhenti sejenak sebelum keluar dari bas, sambil menyerahkan wang 20 sen kepada pemandu dan berkata:
“Ini wang anda, baki wang saya yang anda pulangkan tadi terlebih 20 sen.. Ini bukan hak saya..”
Si pemandu mengambilnya dengan tersenyum dan berkata:
“Bukankah anda imam baru di kota ini??
Saya sudah lama berfikir untuk mendatangi masjid anda demi mengenal lebih jauh tentang Islam,
Maka sengaja saya menguji anda dengan memberi wang baki yang lebih dari sepatutnya…
Saya ingin tahu sikap anda…”
Saat sang imam turun dari bas, kedua lututnya terasa menggeletar dan hampir jatuh ke tanah,
Hingga dia memegang tiang yang dekat dengannya dan bersandar…
Pandangannya menatap ke langit dan berkata:
“Ya Allah, hampir saja saya menjual Islam hanya dengan 20 sen…”
Maka berdakwah tak hanya dengan dalil, tapi juga dengan akhlak, agar jangan sampai orang lain menjauhkan diri dari Islam kerana perilaku kita yang tidak selaras dengan apa yang diajarkan Islam…
*Sama-sama kita ambil iktibar dari cerita di atas…*
Moga2 kita sentiasa selamat dunia dan akhirat….
No photo description available.

Tips Murah Rezeki..

 

10 Kesilapan Biasa Yang Sering Dilakukan Oleh Wanita Ketika Solat

Baru saja lepas mendengar ceramah Ustazah Hjh Siti Khadijah. Din, sebentar tadi. Rasa terlalu bernilai ilmu yg dicurahkan beliau, rugi kalau tak dikongsi bersama. Topik adalah mengenai adab2 solat.

Setelah mengikuti kuliah beliau (2 minggu sekali) selama beberapa bulan yg lepas, baru kini timbul kesedaran betapa solat yg saya dirikan terlalu rendah kualitinya. Bagaimana bisa solat berkenaan diterima Allah…umur dah lanjut macam ni pun solat masih di peringkat mediocre, itu pun kalau boleh di kategorikan begitu.

Secara ringkasnya, sebelum memulakan solat, penceramah mencadangkan kita mengambil 2 minit untuk “menyediakan diri ” sebelum menghadap Yg Esa; Dua perkara yg elok dilakukan sebelum berniat utk solat…sewaktu kita berdiri tegak sebelum lafaz niat:

Minit Pertama

Membangkitkan rasa KEHAMBAAN dlm diri kita. Kenangkan kembali dosa2 kita, betapa kerdil dan hinanya kita, seolah2 tak layak untuk diberi peluang menghadap yang Esa. Pendek kata, kutuk diri sendiri dan menyesal lah.

Minit Kedua

Membangkitkan rasa BERTUHAN. Betapa kita diciptakan oleh yg Esa utk beribadat kepadaNya. Kenangkan betapa bersyukurnya kita dijadikan sbg seorg Islam, mempunyai Tuhan yg begitu menyayangi hamba2Nya yg hina ini lebih daripada seorg ibu menyayangi anaknya.

Setelah dilakukan kedua2 perkara ni, barulah kita niat solat dan mengangkat takbir. Berniatlah dlm keadaan berdiri tegak, bukan sambil membetul2kan kain sembahyang, telekung dan sebagainya. Fokus. Setelah bertakbir, penceramah menunjukkan pula cara2 solat yg betul, penuh adab dan sopan, sesuai dgn keperibadian kita sebagai wanita dan selayak2nya

Adab untuk menghadap Tuhan.

1) Mengangkat takbir – ada 3 cara mengangkat takbir

i. Dgn meletakkan kedua2 ibu jari di bawah cuping telinga

ii. Dgn meletakkan kedua2 jari telunjuk di bawah cuping telinga

iii. Mengangkat kedua2 tangan sehingga ke paras dada (bukan telinga).

Perlu diingatkan, kedua2 lengan hendaklah dirapatkan ke badan. Menurut penceramah, syaitan2 yg berupa kambing hitam gemar bergayut2 dicelah lengan (bawah ketiak) utk mengganggu solat kita, oleh itu sekiranya kedua2 lengan dirapatkan, tiada ruang utk mereka.

2) Qiyyam – cara qiyyam yg betul ialah memposisikan tgn kiri ke atas sikit dari pusat (bukan menutup pusat) sambil ibu jari dihalakan ke atas, seolah2 menyentuh ulu hati.

Tangan kanan diletakkan di atas tangan kiri agak2 selesa. Pastikan kedua2 lengan adalah rapat mendekati badan.

3) Rukuk – peralihan dari posisi qiyyam kepada rukuk dilakukan dgn penuh tertib dan sopan. Kedua2 tangan melurut peha dgn perlahan dan berhenti di atas lutut. Pastikan badan kita di dlm posisi sudut tepat (90 darjah). Siku juga dirapatkan ke badan dan sudut tepat.

4) ‘Iktidal – tegakkan badan semasa membaca “Sami Allahuliman hamidah..”; dan mengangkat tangan posisi takbir ketika membaca “…rabbanaa lakal hamdu”

5) Sujud – sujud dari segi istilah ialah “penyerahan diri yang tertinggi”. Tertib sujud ialah dengan meletakkan kedua2 lutut ke lantai, baru diikuti tapak tangan dan seterusnya dahi. Kedua2 tangan dirapatkan di bhgn bawah.

Sedikit dari ibu jari, di mana ada sedikit ruang terbuka di antara kedua2 tangan dan di situlah dahi diletakkan. Jgn sujud terlalu jauh ke hadapan kerana dikhuatiri akan melebihi lebih dari anggota sujud yg 7 iaitu dahi, kedua tapak tangan, kedua lutut and kedua belah kaki (setakat jari shj). Ibu jari kaki dilentur sedikit agar menghala ke kiblat.

6) Duduk antara 2 sujud – ada 2 cara :

i. Papan punggung diletakkan di atas kedua2 kaki

ii. Papan punggung lebih diberatkan atas kaki kiri ,dan kaki kanan dilentur agar ibu jari menghadap kiblat.

7) Bangun selepas sujud – duduk sebentar sebelum bangun, bukan dlm keadaan bangun menungging. Sekiranya menghadapi kesulitan utk bangun, gunalah tgn kanan utk membantu kita bangun atau kedua2 tangan.

8) Tahiyyat – mengangkat telunjuk pada ketika menyebut “…illallahh. ..”;

(semasa membaca “laa ilaa ha ILLALLAH”). Jari telunjuk itu jangan diturunkan sehingga memberi salam.

9) Salam – tidak perlu ditundukkan muka sebelum memberi salam. Menoleh sejauh mungkin sehingga 180 darjah ke belakang kerana malaikat ramai di sekeliling kita. Begitu juga ketika menoleh ke kiri. Tidak salah jika bahu dialihkan sedikit bagi membolehkan kita menoleh sehingga 180 darjah. Semasa menoleh ke kanan, alihkan sedikit bahu kiri dan sebaliknya.

10) Berdoa sesudah solat – seelok2 duduk ialah dgn melapikkan papan punggung dgn kedua2 kaki. Tgn diangkat separas dada dan berdoalah dlm keadaan tunduk sedikit kerana sekiranya kita berdoa dgn tgn yg tinggi dan mendongak ke langit, itu melambangkan sifat bongkak. Ingatlah, kita sedang menghadap yg Esa.

Seterusnya sebelum selesai ceramah, Ustazah sempat mengingatkan para hadirin bahawa kain yg digunakan ukt solat juga perlu menepati

Ciri2 yg tertentu. Antaranya:-

1) Tidak jarang.

Rata2 kain telekung masa kini adalah jarang. Sekiranya kita memakai kain yg jarang dan dapat dilihat tengkuk dan warna kulit, maka solat kita tidak sah. Seelok2nya carilah kain telekung yg tidak jarang (antara caranya ialah dgn menggunakan lapis kain ataupun, pakailah anak telekung atau tudung labuh di dalam dan pastikan sewaktu di rumah, apabila kita solat cuma dgn berbaju sleeveless di dlm telekung, pastikan bahu dan tangan tidak kelihatan warna kulit jika diam4ti dari luar telekung.

2) Kadang2 sewaktu musafir, ada muslimah yg malas membawa kain solat, sekadar membawa telekung sahaja (tak payah org lain, saya pun begini). Apabila tiba waktu solat, cuma kain di badan sahaja digunakan dan bagi menutupi kaki, kita memakai stokin. Cara ini memang tidak salah, tapi pastikan stokin yg dipakai tidak jarang.

Ingatlah sewaktu kita sujud, kain stokin itu akan menegang (stretch) dan manalah tahu, terdedah aurat kita ketika itu lalu tidak sahlah solat. Sebaik2nya pakai stokin yg tebal (Ustazah mencadangkan stokin yg lazim dipakai ketika bersukan) ataupun jika tiada, pakai 2 lapis.

3) Ada kain telekung yg indah bersulam dan berkerawang.

Ada yg berlubang2 sehingga di belakang telekung. Adakalanya, bagi mereka yg rambut panjang, jika tidak ditutup betul2 dgn serkup/anak telekung, rambut2 ini akan terkeluar2 di celah2 kerawang telekung. Oleh itu, berhati2lah. Sama2lah kita berusaha memperbaiki solat kita kerana ia adalah tiang
agama. Pertama sekali yg akan dihisab di akhirat kelak ialah solat kita. Solat yg baik akan melahirkan peribadi yg baik. Saya akui, terasa agak berat.

Pengalaman saya, oleh kerana telekung saya agak jarang, saya kini memakai tudung labuh di dlm telekung setiap kali solat sambil berazam utk membeli telekung yg lebih baik kualitinya. Walaupun kadang2 terasa panas ketika solat saya gagahkan juga. Yg penting, saya mencuba seboleh2nya untuk mendapatkan solat yg diterima Allah, walaupun dari segi khusyuk solat, saya masih merangkak. Yg penting, kita kena ingat, inilah sebahagian persediaan kita utk akhirat, jadi biarlah berbaloi. Jangan pula nanti kita dihisab pula kerana solat yg tak sempurna. Biar susah sekarang, jgn susah di alam baqa’.

Sekian saja yg dapat saya kongsi bersama. Sekira2 ada salah dan silap, harap dimaafkan. Segala yg baik itu datang dari Allah s.w.t. dan yg buruk itu atas kelemahan dari saya.

Wassalam.

Semoga apa yang suda kita baca kita dapat amal serta dapat sampaikan kepada orang juga,InshaAllah.

Kalender Puasa 2020

kalendar puasa sunat dan wajib 2020 1

 

kalendar puasa sunat dan wajib 2020 2

 

kalendar puasa sunat dan wajib 2020 3

Kelebihan Dan Fadhilat Bulan Syaaban

Syaaban membawa maksud berpecah-pecah. Ada yang berpendapat, ini kerana pada ketika itu, bangsa Quraisy terpaksa berpecah-pecah kepada beberapa kumpulan untuk mencari air di padang pasir. Ada pula yang berpendapat ia membawa maksud pemisah kerana Syaaban adalah pemisah antara bulan Rejab dan Ramadhan.

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:

“Tahukah kamu sekelian mengapa dinamakan dengan bulan Syaaban?” Para sahabat menjawab, “Allah dan RasulNya lebih mengetahui” Rasulullah s.a.w menjawab, “Kerana dalam bulan itu berkembanglah kebaikan yang banyak sekali.” (Dipetik dari kitab Raudatul Ulama).

Bulan Syaaban merupakan bulan kedua selepas Rejab yang penuh dengan keberkatan. Bulan Syaaban dianggap merupakan bulan yang baik untuk kita meminta keampunan daripada Allah, serta memperbaiki diri dari segala macam cela. Dan bersedia untuk bulan Ramadhan yang menyuci dan membersihkan jiwa kita.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda yang bermaksud:

“Keutamaan bulan Syaaban ke atas bulan-bulan yang lain adalah seperti keutamaan aku di atas semua nabi-nabi yang lain, sedangkan keutamaan bulan Ramadan ke atas semua bulan yang lain adalah seperti keutamaan Allah Taala ke atas makhlukNya.”


Nisfu Syaaban

Di dalam bulan Syaaban juga terdapat satu malam yang penuh rahmat, iaitu Malam Nisfu Syaaban. Pada malam ke-15 bulan Syaaban ini, doa menjadi sangat mustajab.

Rasulullah s.a.w telah bersabda yang bermaksud:

“Barangsiapa yang menghidupkan malam dua hari raya dan malam pertengahan bulan Syaaban, maka hatinya tidak mati biarpun semua hati mati ketika itu.”

Umat Islam disarankan untuk menghidupkan malam ini dengan membaca surah Yaasin sebanyak 3 kali selepas solat maghrib.

  • Bacaan pertama diniatkan mohon panjangkan umur dalam mentaati Allah, kemudian dibaca doa-doanya.

  • Bacaan kali keduanya dengan diniatkan diluaskan Allah rezekinya yang halal dan diberkati-Nya, kemudian lalu dibacakan doa-doanya.

  • Kemudian bacaan ketiga pula serta diniatkan minta ditetapkan iman dan mati dalam iman, kemudian dibacakan doa-doanya.

Namun jangan lupa agar kita membaca dengan penuh tenang dan tidak terkejar-kejar.

Pada malam Nisfu Syaaban, telah datang Jibril kepada Rasulullah s.a.w lalu katanya:

“Angkat kepalamu kelangit, itulah malam yang dibukakan Allah padanya tiga ratus pintu rahmat dan diampunkan Allah sekalian orang yang tiada menyekutukan (syirik) dengan-Nya sesuatu, kecuali tukang nujum, kekal di dalam zina, kekal minum arak, durhaka terhadap ibubapa.” (Al-Hadis)


Puasa Sunat di bulan Syaaban

Pada bulan ini, digalakkan bagi kita untuk memperbanyak Puasa Sunat. Rasulullah s.a.w sendiri lebih gemar berpuasa sunat pada bulan Syaaban.

Rasulullah s.a.w bersabda bermaksud:

“Sesiapa yang berpuasa 3 hari pada permulaan Syaaban, 3 hari pertengahannya dan 3 hari pada akhir Syaaban, maka Allah swt mencatat untuknya pahala seperti pahala tujuh puluh nabi dan seperti beribadat tujuh puluh tahun dan apabila dia mati pada tahun itu maka matinya seperti orang mati syahid.”

Sabda Rasullullah s.a.w yang bermaksud:

“Dinamakan Syaaban kerana padanya terdapat kebajikan yang amat banyak, dan puasa yang lebih afdal sesudah (selain) Ramadhan ialah puasa bulan Syaaban” (Al-Hadis)

1 hari berpuasa di bulan Syaaban akan mengharamkan tubuhnya dari api neraka. Dia akan menjadi taulan nabi Yusof di dalam syurga, dan diberi pahala seperti pahala nabi Ayub dan Nabi Daud.

Sesiapa yang berpuasa sebulan pada bulan Syaaban, dipermudahkan Allah kepadanya Sakaratulmaut, dilepaskan kegelapan dalam kubur, dilepaskan daripada huru-hara Mungkar dan Nangkir, ditutup keaibannya di akhirat nanti dan diwajibkan syurga baginya.

Sesiapa yang berpuasa pada awal Khamis di bulan Syaaban dan akhir Khamis di dalam Syaaban, dimasukkannya dalam syurga. (Hadis Rasulullah yang dipetik dari kitab al-Barokah)


Doa, Zikir & Selawat ke atas Rasulullah s.a.w

Bulan ini juga kita digalakkan untuk membanyakkan doa, zikir dan berselawat kepada Rasulullah s.a.w.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

“Barang siapa yang mengagungkan bulan Syaaban, bertakwa kepada Allah, taat kepadaNya serta menahan diri dari perbuatan maksiat, maka Allah swt akan mengampuni segala dosanya dan menyelamatkannya pada tahun tersebut dari segala macam bencana dan penyakit.” (Dipetik dari kitab Zubdatul Wa’izhin)


Bertaubat

Sangat digalakkan untuk mempernyak bertaubat pada bulan ini. Ini bagi memperbaiki diri dari segala cela, agar bersedia untuk bulan Ramadhan yang menyuci dan membersihkan jiwa kita.

Diriwayatkan dari Umamah Al Bahili Radiallahuanhu, dia berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda yang maksudnya:

“Manakala masuk bulan Syaaban, sukacitalah dirimu dan perbaiki niatmu.”

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

“Syaaban adalah bulanku, dan Ramadhan adalah bulan umatku. Syaaban ialah mengkifaratkan (menghapuskan) dosa dan Ramadhan ialah menyucikan dosa (jasmani rohani) (Al-Hadis)


Oleh itu, diharapkan agar kita dapat bersama-sama memperbanyakkan amalan yang baik ini di bulan Syaaban. Banyak fadhilat dan kelebihan yang dijanjikan oleh Allah kepada kita, insyaAllah

KELEBIHAN BULAN REJAB

Sabda Nabi s.a.w.: Hendaklah kamu memuliakan bulan Rejab,nescaya Allah muliakan kamu dengan seribu kemuliaan di hari kiamat.

Sabda Nabi s.a.w.:

Bulan Rejab Bulan Allah, Bulan Sya’aban bulanku & bulan Ramadhan bulan umatku.

Kemuliaan Rejab dengan malam ISRAK MIKRAJnya, Sya’aban dengan malam NISFUnya Ramadhan dengan LAILATUL-QADARnya.

Malam awal Rejab mustajab do’anya.(Dalam Kitab Raudhoh Iman Nawawi)

* Puasa sehari pada bulan Rejab mendapat syurga tertinggi (Firdaus).

* Puasa dua hari dilipatgandakan pahalanya.

* Puasa tiga hari pada bulan Rejab dijadikan parit yang panjang, yang menghalangkan dia keneraka (panjangnya setahun perjalanan).

* Puasa empat hari pada bulan Rejab diafiatkan daripada bala dan daripada penyakit yang besar-besar dan daripada fitnah Dajal di hari kiamat.

* Puasa lima hari pada bulan Rejab, aman daripada azab kubur.

* Puasa enam hari pada bulan Rejab, keluar kubur bercahaya muka.

* Puasa tujuh hari pada bulan Rejab, ditutup daripada tujuh pintu neraka.

* Puasa lapan hari pada bulan Rejab, dibuka baginya lapan pintu syurga.

* Puasa sembilan hari pada bulan Rejab keluar dari kuburnya lalu, MENGUCAP DUA KALIMAH SHAHADAH tidak ditolak dia masuk syurga.

* Puasa 10 hari pada bulan Rejab Allah jadikan baginya hamparan perhentian di Titi Sirotolmustaqim pada tiap-tiap satu batu di hari kiamat.

* Puasa 16 belas hari pada bulan Rejab akan dapat melihat wajah Allah di dalam syurga dan orang yang pertama menziarahi Allah di dalam syurga.

* Puasa 19 belas hari pada bulan Rejab, dibina baginya sebuah mahligai di hadapan mahligai Nabi Allah Ibrahim a.s dan Nabi Allah Adam a.s.

* Puasa 20 hari pada bulan Rejab, diampunkan segala dosanya yang telah lalu. Maka mulailah beramal barang yang tinggi daripada umurnya (pembaharuan umur).

Berkata Saidina Ali:

* Puasa Rejab 13 hari seperti puasa tiga ribu tahun.
* Puasa Rejab 14 hari seperti puasa sepuluh ribu tahun.
* Puasa Rejab 15 hari seperti puasa seratus ribu tahun.

Kelebihan bulan Rejab dari segala bulan seperti kelebihan Qur’an atas segala Qalam.

Puasa sehari pada bulan Rejab seperti puasa empat puluh tahun dan diberi minum air dari Syurga.

Puasa 10 hari pada bulan Rejab dijadikan dua sayap, terbang seperti kilat di atas Titi Sirotalmustaqim di hari kiamat.

Puasa sehari pada bulan Rejab seperti mengerjakan ibadat seumurnya.

Puasa pada awal Rejab, pertengahannya dan akhirnya seperti puasa sebulan pahalanya.

Bulan Rejab Syahrullah (Bulan Allah), diampunkan dosa orang-orang yang meminta ampun dan bertaubat kepada Allah. Puasa Bulan Rejab wajib baginya:

* Diampunkan dosanya yang lalu.
* Dipeliharakan Allah umurnya yang tinggal.
* Terlepas dari dahaga di hari kiamat.

Orang yang lemah dari berpuasa pada bulan Rejab hendaklah bersedekah tiap-tiap hari sekurang-kurangnya sebiji roti. Sasiapa bersedekah pada
bulan Rejab seperti sedekah seribu dinar, dituliskan kepadanya tiap sehelai bulu ruma jasadnya seribu kebajikan, diangkat seribu darjat, dihapus seribu
kejahatan.

Tiap sehari puasanya pada bulan Rejab dan sedekahnya pada bulan Rejab seperti ibadat seribu Haji dan Umrah. Dibina mahligai seribu bilik dan seribu bidadari, lebih cantik daripada atahari seribu kali.

Bulan Rejab bulan Allah. Bersedekah pada bulan Rejab dijauhkan Allah daripada api neraka kerana kemuliaan bulan Rejab, Bulan Allah. Allah jadikan di belakang bukit Jabal Qar bumi, yang putih yang penuh dengan
Malaikat dengan panji-panji berhimpun pada tiap malam Rejab meminta ampun oleh mereka kepada Umat Muhammad.

Allah menjawap: Telah aku ampunkan mereka! Barangsiapa meminta ampun (bersitighfar) kepada Allah pagi dan petang 70 kali atau 100 kali, pada bulan
Rejab di haramkan tubuhnya daripada api neraka.

Sesiapa berpuasa sebulan pada bulan Rejab, Allah berseru kepadanya:
“Telah wajib hakmu atasKu, maka mintalah olehmu kepadaKu. Demi ketinggian Ku dankebesaranKu, tidak Aku tolakkan hajatmu. Engkau adalah jiranKu dibawah `arasyKu, engkau kekasihKu daripada segala makhlukKu,
engkau terlebih mulia atasKu. Sukakanlah kamu, tiada dinding antaraKu dan antarakau”.(dari kitabRaudatul Ifkar)

Puasa pada 27 bulan Rejab seperti berpuasa enam puluh bulan pahalanya. Jika disertai dengan sedekah seperti puasa seribu tahun, kerana kebesaran hari ISRAK-MIKRAJ.

Siapa melapangkan kekeruhan, kesusahan, kesempitan orang mukmin pada bulan Rejab dikurniakan Allah kepadanya Mahligai yang besar di dalam syurga Firdaus.

Siapa berpuasa tiga hari pada bulan Rejab dan beribadat pada malamnya(berjaga), seperti dia berpuasa tiga ribu tahun.

Diampunkan baginya 70 dosa-dosa besar tiap-tiap hari, ditunaikan 70 hajat ketika keluar nyawanya daripada jasadnya, 70 hajatnya di dalam kuburnya, 70 hajat ketika terbang suhuf (ketika Qur’an dinaik ketika berlalu di Titi Sirotalmustaqim.

Rejab ertinya ta’zim (kebesaran, keagungan, kemuliaan). (Rahmat, pemurah, kebajikan). Kerana kebesaran, keagungan dan kemuliaan bulan Rejab itu
maka Allah limpahkan rahmatNya, kemurahanNya dan terhadap hamba-hambaNya yang beriman dan beramal solih pada bulan Rejab, dengan berpuasa pada siangnya dan beribadat pada malamnya.

Demikianlah peri keistimewaannya keagungan bulan Rejab itu yang dinamakan dengan BULAN ALLAH.

REJAB bulan menabur benih.
SYA’ABAN bulan menyiram tanaman.
RAMADHAN bulan menuai.

REJAB menyucikan badannya.
SYA’ABAN menyucikan hatinya.
RAMADHAN menyucikan rohnya.

REJAB bulan taubat.
SYA’ABAN bulan muhibbah.
RAMADHAN dilimpahi pahala amalan.

Taubatan Nasuha

Tujuan penciptaan manusia dan hakikat penciptaan manusia dalam islam semata-mata adalah untuk mengikuti apa yang telah Allah perintahkan, termasuk menjalankan misi khalifah fil Ard. Inilah yang menjadi tujuan hidup menurut islam  juga sebagai konsep manusia dalam islam yang harus diperjuangkan oleh manusia. Dalam pelaksanaannya tentu tidak akan bisa sempurna dan terus menerus sesuai dengan apa yang diharapkan. Tentu ada kesalahan dan kekeliruan.

Setiap manusia pada hakikatnya adalah makhluk ciptaan Allah yang paling sempurna dibandingkan oleh makhluk-makhluk lainnya. Manusia yang diciptakan dengan sempurna tidak berarti ia tidak bisa melakukan kesalahan dan terbebas dari hukum pahala dan dosa yang Allah tetapkan. Perilaku yang keliru, keji, jahat adalah perilaku yang sangat sering dilakukan oleh manusia.

Perilaku kekeliruan manusia tersebut terjadi bisa karena berbagai macam hal. Misalnya saja karena lebih menggunakan hawa nafsunya, tidak mengerti ilmu pengetahuan yang seharusnya digunakan, kebodohan, atau hal-hal lainnya. Kekeliruan tersebut adalah hal manusiawi yang sangat mungkin terjadi oleh siapa saja, kapan saja, dan dimanapun kita berada.

Mulai sejak zaman Nabi Adam, kekeliruan perilaku sudah terjadi yang menunjukkan bahwa manusia memiliki potensi berbuat dosa dan salah. Sebagaimana ia melanggar aturan untuk tidak memakan buah khuldi, sedangkan hal tersebut dilanggarnya bersama hawa. Kedosaan pula terjadi pada anak-anaknya ketika berkonflik soal wanita dan akhirnya membunuh karena ingin mendapatkan apa yang diinginkannya.

Di tengah berbagai kekeliruan, kesalahan, kedosaan tersebut Allah tidak senantiasa membiarkan hamba-Nya terjebak pada kenistaan tersebut. Sifat Allah Yang Maha Pengampun, Penerima Taubat, dan juga Memberikan Rahman dan Rahim –Nya tentu akan diberikannya kepada manusia yang juga memiliki misi hidup di dunia ini.

Keadilan Allah sangat luar biasa, dibalik potensi manusia berbuat dosa namun ada banyak peluang untuk berbuat pahala, sedangkan ampunan dan hidayah Allah sangat terbentang bagi manusia sepanjang manusia hidup di dunia. Persoalannya adalah, apakah manusia mau meminta ampunan dan bersungguh-sungguh untuk bertaubat di hadapan Allah SWT.

“Jika kamu menjauhi dosa-dosa besar di antara dosa-dosa yang dilarang kamu mengerjakannya, niscaya Kami hapus kesalahan-kesalahanmu (dosa-dosamu yang kecil) dan Kami masukkan kamu ke tempat yang mulia (surga).” (QS. An-Nisa: 31).

Allah meminta manusia untuk senantiasa meminta ampunan-Nya serta mengiringinya dengan taubatan Nasuha. Untuk itu perlu mengetahui apa yang dimaksud dan seluk beluk mengenai taubatan nasuha.

Pengertian Taubatan Nasuha

Secara pengertian Taubatan Nasuha adalah proses taubat yang dilakukan secara bersungguh-sungguh, dengan kebulatan tekad, niat, dan menyempurnakannya dengan usaha untuk memperbaiki diri. Jika taubat dilakukan tanpa usaha dan perbaikan diri, maka taubat yang dilakukan bukanlah taubatan nasuha. Ia hanya sekedar untuk meminta ampunan tapi usaha untuk menjauhi perbuatan dosanya tetap dilakukan.

Taubatan Nasuha, bukanlah hasil yang diraih dengan waktu singkat. Taubatan nasuha adalah proses, sehingga tidak ada hasil yang instan jika ingin melakukan taubatan nasuha. Proses memiliki tahapan-tahapan dan juga keistiqomahan untuk bisa melakukannya.

Untuk melakukan taubatan nasuha maka terdapat langkah-langkah yang harus manusia lakukan sebagai usaha membuktikan diri kepada Allah bahwa kita memang benar-benar ingin bertaubat dan menjauhi segala perbuatan keji dan munkar kembali.

Jika usaha dan berbagai tahapan belum dilakukan, maka tidak bisa digolongkan sebagai taubatan nasuha. Apalagi jika setelah bertaubat tidak jauh setelahnya kembali lagi melakukan kemaksiatan atau melakukan kembali kesalahan yang sama. Sesungguhnya, tidaklah dalam taubat yang bersungguh-sungguh.

Proses Untuk Taubatan Nasuha

Untuk bisa melakukan taubatan nasuha maka ada proses atau tahapan yang harus dilakukan. Hal ini agar taubat yang dilakukan bukanlah taubat yang biasa saja, tanpa ada proses yang mendalam untuk bisa memperbaiki kesahalan diri. Sekali lagi taubatan nasuha bukan hanya sekedar hasil, melainkan proses untuk bisa membenahi diri. Ia membutuhkan kesabaran, keteguhan hati, serta tekad yang kaut untuk meninggalkan kesalahan yang sama. Berikut adalah tahapan yang perlu diperhatikan :

  1. Muhasabah atau Evaluasi Diri

Tahapan awal untuk bisa melakukan taubatan nasuha adalah evaluasi diri. Evaluasi diri berarti melakukan proses perenungan dan penghayatan dirinya, terhadap apa yang salah dan perilaku yang bernilai dosa dihadapan Allah. Tanpa melakukan proses perenungan dan pengahyatan akan kesalahan diri, maka manusia nantinya tidak akan menemukan apa saja kekeliruan dia selama ini. Untuk itu dibutuhkan proses evaluasi diri yang baik dan mendalam.

Hasil evaluasi tersebut adalah karena hasil yang benar-benar berasal dari keinsyafan diri, bukan hanya karena kritik atau evaluasi dari orang lain. Sering kali kita menerima evaluasi diri karena orang lain yang telah memberikannya, sedangkan secara kesadaran atau keinsyafan diri, manusia tidak benar-benar menyadarinya.

Evaluasi diri bukan hanya mengevaluasi atas yang kita sadari salah saja, melainkan mencari-cari apa kesalahan-kesalahan dan dosa yang kita perbuat selama ini agar tidak terjerumus ke dalam jurang yang sama atau melakukannya kembali tanpa sadar. Untuk itu, proses evaluasi diri adalah mengecek apa saja yang kita lakukan bisa berpotensi keliru dan berdosa.

Proses Evaluasi harus dilakukan secara penghayatan mendalam akan diri serta dilakukan secara intens, agar bisa mendetail menyadari kesalahan dan dosa apa yang telah kita perbuat selama ini.

  1. Mengakui dan Menerima Kesalahan Diri

Setelah melakukan evaluasi diri yang mendalam, maka langkah selanjutnya adalah kita mengakui dan menerima kesalahan. Mengakui  atau menerima kesalahan adalah awal langkah untuk meminta ampunan dan proses taubatan nasuha kepada Allah SWT.

Mengakui kesalahan artinya adalah kita mengakui atas hasil muhasabah dan penghayatan diri kita atau apa yang disampaikan orang lain kepada kita, atas perbuatan yang buruk atau bernilai dosa. Tanpa mengakui kesalahan, manusia dalam memohon ampun tidak akan benar-benar melakukannya dengan ikhlas, serendah-rendahnya atau dengan posisi yang benar-benar berserah diri kepada Allah SWT. Untuk itu, pengakuan kesalahan adalah langkah awal untuk melakukan taubatan Nasuha.

Jika hal ini tidak dilakukan maka manusia akan terjebak pada kesombongan diri dan keangkuhan untuk tidak mau mengakui kesalahan-kesalahannya. Padahal, awal untuk bisa melakukan perubahan diri adalah mengakui atau menerima terlebih dahulu kesalahan dirinya. Sifat sombong dalam islam sendiri adalah sikap yang dibenci Allah karena dengan kesombongan manusia tidak bisa melihat kenyataan secara jernih dan objektif.

  1. Melakukan Perbaikan Diri

Melakukan perbaikan diri adalah hal yang wajib dilakukan manusia ketika sudah menyadari kesalahan atau kekeliruan dalam dirinya serta menyadari dampak akan perilaku-perilakunya. Hal inilah yang membuktikan apakah ia bertaubat dengan sungguh-sungguh atau tidak. Orang yang taubatan nasuha akan melakukan perbaikan, menjauhi kedosaan, dan bersungguh-sungguh untuk terus menjaga perbuatan baiknya.

Jika hanya mengakui kesalahan dan tidak memperbaiki keadaan, sejatinya manusia dalam posisi yang tidak bersungguh-sungguh bertaubat. Allah menilai bukan hanya dari niat dan ungkapan permohonan taubat kita, namun Allah melihat amalan dan konsistensi perbuatan kita. Maka, kunci dari taubatan nasuha adalah amalan yang diperbaiki dan dilakukan secara konsisten. Bukan hanya perilaku sementara kemudian lupa untuk memperbaiki diri, dan akhirnya kembali lagi kepada kesalahan dan kekeliruan yang ada.

  1. Memohon Ampunan Allah

Sejatinya manusia adalah makhluk yang harus tunduk taat pada aturan Allah. Allah lah tempat bergantung hidup manusia. Kapan dan dimana saja, manusia akan selalu membutuhkan Allah, bahkan hingga mendapatkan berbagai kenikmatan, ujian kesulitan, dan lainnya, manusia membutuhkan Allah bukan Allah yang membutuhkan manusia.

Meskipun sudah melakukan evaluasi dan perbaikan, manusia tidak bisa sombong mengatakan bahwa taubat nya telah diterima. Hal ini karena Allah tidak pernah menyampaikan atau mengabarkannya kepada kita. Allah akan memberikan informasinya dan meminta pertanggungjawaban kelak saat hari penghisaban nanti. Untuk itu, manusia tetap harus meminta ampunan Allah setiap saat dan di waktu-waktu berdoa atau shalat kita.

Manusia tidak pernah bisa mengetahui secara sempurna kapan ia telah melakukan dosa dan pahala, karena perhitungan tersebut hnayalah Allah yang bisa menilainya. Untuk itu, dibutuhkan permohonan ampunan kepada Allah setiap waktu, karena kita tidak bisa terus menerus menyadari kesalahan apa yang telah kita perbuat.

Allah Maha Pengampun, maka kapanpun kita meminta ampunan, Allah selalu membukanya dengan luas. Pertanyaannya hanya, apakah manusia mau menjemput dan memohonkan ampunan tersebut kepada Allah SWT. Jika tidak, maka Allah pun tidak akan memberikannya, karena hati yang tertutup oleh kesombongan dan keangkuhan diri.

Cara Bertaubat dengan Taubatan Nasuha

Bertaubat dengan taubatan nasuha tentunya tidak asal-asalan dan Allah akan mengampuni jika manusia mengikuti kondisi-kondisi yang Allah syaratkan. Berikut adalah hal-hal yang harus umat islam perhatikan sebagai cara taubat nasuha :

  1. Hanya Orang Beriman yang Dapat Diampuni Allah

“Orang-orang yang mengerjakan kejahatan, kemudian bertaubat sesudah itu dan beriman; sesungguhnya Tuhan kamu sesudah taubat yang disertai dengan iman itu adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS : Al-A’raf : 153)

Allah akan memberikan ampunan dan menerima taubat orang-orang yang telah berbuat kesalahan dengan menghapuskannya dengan syarat dalam proses pertaubatannya adalah orang-orang yang datang meminta ampun dalam keadaan beriman. Mereka bukan hanya pura-pura beriman melainkan dalam kondisi yang benar-benar beriman kepada Allah SWT. Sedangkan orang-orang yang tidak beriman, tentu belum tentu diterima pertaubatannya karena belum jelas keimanannya disampaikan pada siapa.

Itulah salah satu manfaat beriman kepada Allah, maka umat yang beriman akan senantiasa diampuni kesalahan-kesalahan kecilnya oleh Allah SWT. Sedangkan mereka yang syirik atau kafir terhadap Allah, maka siksa Allah amatlah perih.

Beriman adalah kondisi dimana manusia benar-benar yakin dan tunduk pada Allah SWT, serta mengimana Zat Allah atau Hukum Allah seluruhnya tanpa kecuali. Termasuk meyakini rukun iman dan rukun islam seluruhnya, serta mengamaliahkannya dalam kehidupan.

Orang-orang yang tidak diterima taubatnya adalah orang-orang yang tidak meyakini dan tunduk kepada Allah SWt. Orang-orang tersebut berarti tergolong kepada orang-orang yang syirik dan tidak mau menggantungkan hidupnya kepada Allah.

  1. Bertaubat atas Kekhilafan Diri

Orang yang bertaubatan nasuha tidak akan mengulangi lagi kesalahannya bahkan ia akan menjauhi segala perbuatannya yang keliru dan membawakan dampak yang buruk. Taubatan nasuha adalah taubat yang bersungguh-sungguh dan melakukan kesalahan bukan karena disengaja melainkan karena khilaf atau ketidak tahuan. Hal itu dikarenakan orang beriman tidak akan melaksanakan hal-hal yang dilarang Allah secara sengaja. Ia akan diterima oleh Allah taubatnya asalkan tidak akan dilakukan kembali.

Orang yang bertaubat akan menyadari adanya kegelisahan hati karena tidak bisa berbuat yang benar. Untuk itu kedosaan adalah penyebab hati gelisah menurut islam bagi orang-orang yang beriman.

 “Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera, maka mereka itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” (QS : An-Nisa : 17)

  1. Bertaubat Sebelum Ajal

Orang yang bertaubat sebelum ajal datang tidak akan bisa diterima oleh Allah karena sudah habis masa berlaku hidupnya sedangkan ia baru menyadari semuanya ketika ajal mejemput maka tidak akan ada waktu lagi pembuktian diri akan kesungguhan taubatnya. .

 “Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan (yang) hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, (barulah) ia mengatakan : “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang.” Dan tidak (pula diterima taubat) orang-orang yang mati sedang mereka di dalam kekafiran. Bagi orang-orang itu telah Kami sediakan siksa yang pedih.” (QS : An-Nisa : 18 )

Hal-Hal yang Mendukung Proses Taubatan Nasuha

Taubatan Nasuha adalah proses, maka untuk melakukannya butuh hal-hal yang mendukung agar proses tersebut bisa konsisten dilakukan sepanjang hayat kita. Jika tidak mendukung, maka tentu proses taubatan nasuha akan sulit dilakukan secara istiqomah. Kita pun mengetahui bahwa manusia bisa saja salah dan terjebak kembali pada kekeliruan yang sama atau bisa jadi berbeda sama sekali.

  1. Lingkungan yang Sehat dan Islami

Lingkungan yang sehat dan islami adalah dimana kita dikelilingi oleh orang-orang yang shaleh dan shalehah dan terdapat ukhuwah islamiyah. Pengertian Ukhuwah Islamiyah Insaniyah dan Wathaniyah adalah ikatan persaudaraan sesama muslim yang kuat dan disertai kecintaan terhadap Allah SWT. Bukan hanya sekedar untuk bersama-sama dan tidak ada orientasi pada agama dan kebaikan.

Di dalamnya terdapat amar ma’ruf nahi munkar yaitu saling mengingatkan kebaikan dan saling menasihati dalam kebaikan pula. Orang-orang seperti ini adalah orang-orang yang senantiasa mengingatkan teman-teman atau orang sekiatarnya agar terhindar dari keburukan.

Dengan berada di lingkungan yang sehat dan mendukung maka kita seperti dijaga dan dikondisikan dengan situasi yang sehat. Tidak selalu berarti lingkungan yang sehat tidak ada sama sekali orang-orang yang lepas dari dosa dan lepas dari kesahalan. Namun, dengan amar ma’ruf nahi munkar maka hal tersebut bisa diminimalisir.

Lingkungan seperti inilah yang dibutuhkan saat ini, di zaman moderen yang serba liberal, nilai-nilai hedonisme dan matrealisme yang semakin marak. Tentu perlu benteng yang kuat di tengah zaman yang seperti ciri-ciri akhir zaman ini.

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal saleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran”. (QS Al-Ashr : 1-3)

  1. Amalan Ibadah Lainnya

Memperbanyak amalan ibadah salah satunya adalah menguatkan keimanan, menguatkan langkah dan proses kita untuk bertaubat. Disadari bahwa tidak selalu setiap saat kita akan bertemu dengan lingkungan yang sehat dan islami, untuk itu diperlukan kekuatan dari dalam diri untuk senantiasa mengingat Allah dan melakukan amalan ibadah lainnya sebagai Alarm diri kita.

Amalan ibadah ini dilakukan dengan keikhlasan, sedangkan ciri-ciri orang yang tidak ikhlas dalam beribadah kepada Allah SWT adalah selalu ingin menampakkan amalan ibadahnya di hadapan orang lain juga hanya berharap pujian dari manusia.

Fungsi agama islam salah satunya adalah cara agar kita bisa kuat menghadapi musibah dalam islam dan salah satu cara agar hati tenang dalam islam. Hal ini karena agama adalah tiang dari kehidupan, menuntun manusia untuk senantiasa berada di jalan kebaikan dan mengharapkan hanya balasan pahala dari Allah SWT.

“(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” (QS Ar-Rad : 28)

25 Macam – Macam Mukjizat Nabi

Mukjizat adalah suatu kejadian luar biasa yang dialami oleh para Nabi dan Rasul atas kehendak dari Allah SWT sebagai pembuktian atas kebenaran dan keabsahan risalah yang mereka sampaikan.  Kata mukjizat berasal dari bahasa Arab a’jaza yang berarti melemahkan atau menjadikan tidak mampu.

Sejarah telah mencatat bahwa tidaklah mudah perjuangan para Nabi dan Rasul dalam menyampaikan risalah yang mereka bawa, dimana banyak sekali pertentangan dari masyarakat atas mereka. Banyak yang mencemooh serta menganggap bahwa ajaran yang dibawa oleh para Nabi dan Rasul adalah kebohongan semata dan bahkan masyarakat menganggap bahwa hal itu adalah sihir.

Untuk itu, maka Allah SWT memberikan mukjizat-mukjizat bagi utusan-utusan-Nya tersebut untuk membuktikan kebenaran tentang kenabian dan kerasulan utusan-Nya serta untuk melemahkan tuduhan dari kaum yang ingkar tersebut, yaitu melalui kejadian-kejadian atau peristiwa besar yang luar biasa.

Apakah manusia biasa bisa mendapatkan mukjizat dari Allah SWT?

Mukjizat hanya diberikan Allah SWT kepada para Nabi dan Rasul-Nya. Sedangkan manusia yang bukan berasal dari dua golongan tersebut diberikan kejadian yang luar biasa dari Allah SWT, maka kejadian tersebut tidak bisa disebut sebagai mukjizat, akan tetapi disebut sebagai karomah.

Firman Allah SWT :

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلا مِنْ قَبْلِكَ مِنْهُمْ مَنْ قَصَصْنَا عَلَيْكَ وَمِنْهُمْ مَنْ لَمْ نَقْصُصْ عَلَيْكَ وَمَا كَانَ لِرَسُولٍ أَنْ يَأْتِيَ بِآيَةٍ إِلا بِإِذْنِ اللَّهِ فَإِذَا جَاءَ أَمْرُ اللَّهِ قُضِيَ بِالْحَقِّ وَخَسِرَ هُنَالِكَ الْمُبْطِلُونَ

Artinya:

Dan sesungguhnya telah Kami utus beberapa orang rasul sebelum kamu, di antara mereka ada yang Kami ceritakan kepadamu dan di antara mereka ada (pula) yang tidak Kami ceritakan kepadamu. Tidak dapat bagi seorang rasul membawa suatu mukjizat, melainkan dengan seizin Allah; maka apabila telah datang perintah Allah, diputuskan (semua perkara) dengan adil. Dan ketika itu rugilah orang-orang yang berpegang kepada yang batil.” (QS. Al- Mu’min ayat 78)

Mukjizat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu :

1. Mukjizat yang bersifat Material

Ini merupakan jenis mukjizat yang bisa disaksikan oleh kaum tempat para Nabi dan Rosul Allah SWT menyampaikan risalah melalui indera mereka. Misalnya saja adalah mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada Nabi Nuh Alaihissalam yaitu berupa perahu yang mampu bertahan menghadapi gelombang yang begitu dahsyat yang pada akhirnya menyelamatkan Nabi Nuh dan para pengikutnya.

2. Mukjizat Immaterial

Ini merupakan mukjizat darii Allah SWT yang tidak dapat dilihat atau dirasakan melalui indera, akan tetapi hanya dapat diketahui dengan menggunakan akal dan pikiran. Contohnya adalah mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada Baginda Rosulullah Sholallahu Alaihi Wassalam berupa Al-qur’an. Dimana Al-qur’an hanya dapat dimengerti oleh mereka yang memiliki fikiran yang sehat, budi pekerti luhur, serta dapat menggunakan akalnya dengan jernih dan jujur.

Memiliki keimanan terhadap nabi dan rasul Allah adalah bagian dari rukun iman. oleh karenanya, beriman kepada Allah dan utusannya menjadi syafaat kaum muslim untuk mencapai dunia yang makmur dan surga kelak. Terutama cinta kepada Rasulullah SAW. (baca juga: keutamaan cinta kepada Rasulullah)

Apa sajakan Mukjizat-mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada Nabi dan Rosul-Nya?

  1. Mukjizat Nabi Adam Alaihissalam

Terdapat beberapa keistimewaan yang ada pada diri nabi Adam Alaihissalam, diantaranya :

  • Nabi Adam Alaihissalam adalah manusia serta khalifah pertama yang diciptakan Allah SWT dari segumpal tanah. Allah SWT berfirman :

و اذ قال ربک للملئکة انی جاعل فی الارض خلیفة قالوا اتجعل فیها من ‏یفسد فیها و یسفک الدماء ونحن نسبح بحمدک ونقدس لک قال انی ‏اعلم ما لا تعلمون

Artinya:

Dan ingatlah ketika Tuhanmu berkata kepada para Malaikat: “Aku akan ‎menciptakan seorang khalifah di bumi”. Para Malaikat berkata: “Apakah ‎Engkau akan menciptakan orang yang akan membuat kerusakan di dalamnya ‎dan mengalirkan darah, sementara kami selalu bertasbih dengan memuji-Mu ‎serta mengagungkan-Mu. Allah berkata: “Aku mengetahui apa yang tidak ‎kalian ketahui.” (QS. Al- Baqarah ayat 30)

  • Allah SWT telah melengkapi penciptaan nabi Adam Alaihissalam dengan rahasia ma’rifat ketuhanan yang tidak ada makhluk lain serta para malaikat yang mampu menandingi hal tersebut.Allah SWT berfirman :

وَعَلَّمَ آدَمَ الْأَسْمَاءَ كُلَّهَا ثُمَّ عَرَضَهُمْ عَلَى الْمَلَائِكَةِ فَقَالَ أَنْبِئُونِي بِأَسْمَاءِ هَٰؤُلَاءِ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ

قَالُوا سُبْحَانَكَ لَا عِلْمَ لَنَا إِلَّا مَا عَلَّمْتَنَا ۖ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَلِيمُ الْحَكِيم

Artinya

“Dan telah diajarkan Nya kepada Adam nama-nama semuanya, kemudian Dia kemukakan semua kepada Malaikat, lalu Dia berfirman : Beritakanlah kepada Ku nama-nama itu semua, jika kamu adalah makhluk-makhluk yang benar. Mereka menjawab : Maha suci Engkau ! Tidak ada pengetahuan bagi kami, kecuali yang Engkau ajarkan kepada kami. Karena sesungguhnya Engkaulah yang Maha Tahu lagi Maha Bijaksana.” (QS. Al- Baqarah ayat 31-32)

  1. Mukjizat Nabi Idris alaihissalam

Nabi Idris Alaihissalam merupakan keturunan keenam Nabi Adam Alaihissalam, dan ia merupakan Nabi pertama yang diangkat Allah SWT dari garis keturunan Adam Alaihissalam. Allah SWT memberikan beberapa keistimewaan kepada Nabi Idris Alaihissalam yaitu berupa kejujuran, kepandaian, kemahiran, serta kemampuan dalam menciptakan hal-hal yang dapat memudahkan kegiatan manusia, seperti ilmu perbintangan, mengenal tulisa, ilmu berhitung, ilmu menjahit, dan lain sebagainya.

  1. Mukjizat Nabi Nuh Alaihissalam

Nabi Nuh Alaihissalam mendapatkan mukjizat dari Allah SWT berupa keselamatan dari adanya banjir bandang sebagai bentuk adzab dari Allah SWT bagi kaum Nabi Nuh yang mengingkari ajaran-ajaran yang dibawa oleh beliau waktu itu, dimana sebagian besar manusia binasa dan musnah dalam peristiwa tersebut, sementara Nabi Nuh dan pengikutnya yang setia bersama para binatang selamat di dalam bahtera yang mereka buat.

  1. Mukjizat Nabi Hud Alaihissalam

Nabi Hud Alaihissalam adalah utusan Allah SWT bagi kaum Add yang merupakan orang-orang hidup dalam kemewahan dan suka berfoya-foya. Nabi Hud menyerukan agar mereka (kaum Add) menyembah hanya kepada Allah SWT dan meninggalkan perbuatan syirik yang menyekutukan Allah, serta meninggalkan segala bentuk kemaksiatan.

Akan tetapi banyak dari kaum tersebut yang memiliki hati yang telah mati dan sekeras batu, mereka tetap memegang teguh kesesatan dan penyimpangan, yaitu dengan menyembah berhala-berhala. Pada akhirnya Allah SWT menurunkan Adzab bagi mereka yaitu berupa badai panas yang berkepanjangan yang membuat sumur-sumur serta sumber-sumber air mengering serta banyak tanaman dan buah-buahan yang mati karenya. Lalu Allah mendatangkan awan hitam yang dikira sebagai anugrah berupa hujan bagi kaum tersebut.

Akan tetapi sebenarnya itu merupakan adzab dari Allah SWT yang berupa awan hitam yang disertai dengan badai topan dan petir yang akhirnya membinasakan kaum yang mengingkari ajaran yang dibawa Nabi Hud alaihissalam. Sementara Nabi Hus Alaihissalam dan pengikutnya dapat selamat dan berhijrah ke tempat lain.

  1. Mukjizat nabi Saleh Alaihissalam

Mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada nabi Saleh Alaihissalam adalah berupa Onta betina yang lahir dari celah-celah batu sebagai tanda-tanda kebesaran dari Allah bagi kaum Tsamud, dimana Nabi Saleh Alaihissalam diutus Allah SWT untuk menyampaikan risalahnya.

Allah SWT berfirman :

وَإِلَى ثَمُودَ أَخَاهُمْ صَالِحًا قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُمْ مِنْ إِلَهٍ غَيْرُهُ قَدْ جَاءَتْكُمْ بَيِّنَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ هَذِهِ نَاقَةُ اللَّهِ لَكُمْ آيَةً فَذَرُوهَا تَأْكُلْ فِي أَرْضِ اللَّهِ وَلا تَمَسُّوهَا بِسُوءٍ فَيَأْخُذَكُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Artinya:

Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum Tsamud saudara mereka, Shaleh. Ia berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Ilah bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang bukti yang nyata kepadamu dari Rabbmu. Unta betina Allah ini menjadi menjadi tanda bagimu, maka biarkanlah dia makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya, dengan gangguan apapun, (yang karenanya) kamu akan ditimpa siksaan yang pedih.” (QS. Al- A’raf ayat 73)

  1. Mukjizat Nabi Ibrahim Alaihissalam

Nabi Ibrahim merupakan utusan Allah SWT bagi kaum yang hidup pada zaman kekuasaan Raja Namrud bin Kan’an, dimana masyarakat dari kaum tersebut banyak yang menyembah berhala. Salah satu cara yang dilakukan oleh Nabi Nuh untuk menyadarkan kaum tersebut adalah dengan menghancurkan berhala-berhala tersebut, dan hal itulah yang membuat kaum serta raja Namrud menjadi sangat marah dan akhirnya memutuskan untuk menghukum Nabi Ibrahim Alaihissalam dengan cara membakar beliau. Dan atas kekuasaan Allah SWT, maka Nabi Ibrahimpun selamat dari panasnya api yang membakarnya.

Firman Allah SWT :

قَالُوا حَرِّقُوهُ وَانْصُرُوا آلِهَتَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ فَاعِلِينَ (٦٨)قُلْنَا يَا نَارُ كُونِي بَرْدًا وَسَلامًا عَلَى إِبْرَاهِيمَ (٦٩)وَأَرَادُوا بِهِ كَيْدًا فَجَعَلْنَاهُمُ الأخْسَرِينَ (٧٠

Artinya:

Mereka berkata: “Bakarlah dia dan bantulah ilah-ilah kamu, jika kamu benar-benar hendak bertindak. Kami berfirman: “Hai api menjadi dinginlah, dan menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim. Mereka hendak berbuat makar terhadap Ibrahim, maka Kami menjadikan itu mereka orang-orang yang paling merugi.” (QS. Al- Anbiya’ ayat 68-70)

  1. Mukjizat Nabi Luth Alaihissalam

Nabi Luth Alaihissalam merupakan utusan Allah SWT bagi kaum sodom dan Gomorrah yang memiliki perilaku seks yang menyimpang. Dan ketika Nabi Luth menyerukan agar kaum tersebut meninggalkan kebiasaan tersebut, justru Beliau mendapatkan perlakuan buruk dari kaum tersebut, yaitu mengusir Nabi Luth dan pengikutnya dari kota tempat mereka tinggal.

Allah pun menurukan adzab bagi kaum tersebut berupa gempa bumi yang dahsyat yang disertai dengan hujan batu sijjil dan angin kencang yang pada akhirnya menghancurkan dan membinasakan penduduk di kota tersebut kecuali Nabi Luth dan pengikutnya.

  1. Mukjizat Nabi Ismail Alaihissalam

Mukjizat yang diterima nabi Ismail Alaihisslam dari Allah SWT adalah berupa keselamatan ketika ayahnya (Nabi Ibrahim Alaihisslam) hendak menyembelihnya sebagai kurban atas perintah Allah SWT. Ketika hendak disembelih, Allah SWT menggantikan Nabi Ismail dengan seekor domba.

artikel terkait: menyembeli hewan qurban sesuai syar’i

  1. Mukjizat Nabi Ishaq Alaihissalam

Nabi Ishaq Alaihissalam adalah putera dari Nabi Ibrahim Alaihissalam dan adik dari Nabi Ismail Alaihissalam. Semasa hidupnya, Beliau menemani Nabi Ibrahim dalam menyampaikan dakwah. Akan tetapi istrinya yang bernama Rafqah binti Batu’il adalah seorang wanita yang mandul. Dan atas do’a yang dipanjatkan Nabi Ishaq Alaihissalam kepada Allah SWT, akhirnya Istrinya dapat menangdung dan melahirkan anak kembar yaitu ‘Iishuu yang merupakan nenek moyang bangsa Romawi dan Ya’qub yang merupakan nenek moyang Bani Israil.

  1. Mukjizat Nabi Yaqub Alaihissalam

Nabi Yaqub Alaihissalam adalah anak dari Nabi Ishaq Alaihissalam dan ayah dari Nabi Yusuf Alaihissalam. Nabi Yaqub dikarunia 12 orang anak, dan sebelum wafat, beliau berwasiat kepada putra-putranya, dimana hal tersebut tercantum dalam Alquran :

أَمْ كُنْتُمْ شُهَدَاءَ إِذْ حَضَرَ يَعْقُوْبَ اْلمَوْتُ إِذْ قَالَ لِبَنِيْهِ مَا تَعْبُدُوْنَ مِنْ بَعْدِي قَالُوْا نَعْبُدُ إِلَهَكَ وَإِلَهَ آبَائِكَ إِبْرَاهِيْمَ وَإِسْمَاعِيْلَ وَإِسْحَاقَ إِلَهَا وَاحِدًا وَنَحنُ لَهُ مُسْلِمُوْنَ

Artinya:

““Apakah kalian menjadi saksi saat maut akan menjemput Ya’qub, ketika dia berkata kepada anak-anaknya, ‘Apa yang kalian sembah sepeninggalku?’ Mereka menjawab, ‘Kami akan menyembah Rabbmu dan Rabb nenek moyangmu, yaitu Ibrahim, Ismail, dan Ishaq, (yaitu) Rabb Yang Maha Esa, dan kami (hanya) berserah diri kepada-Nya.” (QS. Al- Baqarah ayat 133)

  1. Mukjizat Nabi Yusuf Alaihissalam

Nabi Yusuf merupakan anak dari Nabi Yaqub Alaihissalam, dimana pada suatu malam, Allah memberikan mimpi kepadanya, dimana dalam mimpi tersebut, nabi Yusuf melihat sebelas bintang, bulan, dan Matahari bersujud padanya. Lalu keesokan harinya, Nabi Yusuf Alaihissalam menceritakam mimpi tersebut kepada ayahnya, lalu Nabi Yaqub Alaihissalam berkata

“Sebelas bintang adalah saudara-saudaramu. Matahari adalah ayahmu, bulan adalah ibumu. Semua akan menghormatimu, kelak kau akan jadi orang besar, maka jangan sampai saudara-saudaram tahu. Jika saudamu tahu mereka akan mencelakakanmu.”

Nabi Yusuf Alaihissalam dikaruniai Allah SWT dengan wajah yang tampan, sehingga banyak kaum wanita termasuk ibu angkatnya yaitu Ratu Zulaiha tertarik padanya. Selain itu, ia juga merupakan seorang penafsir mimpi yang handal, dimana suatu ketika Nabi Yusuf Alaihissalam pernah menafsirkan mimpi dari Raja Mesir.

  1. Mukjizat Nabi Ayyub Alaihissalam

Nabi Ayyub Alaihissalam adalah utusan Allah SWT yang dianggap paling sabar dalam menghadapi cobaan. Hal itu digambarkan Allah SWT dalam firmannya :

وَخُذْ بِيَدِكَ ضِغْثًا فَاضْرِبْ بِهِ وَلا تَحْنَثْ إِنَّا وَجَدْنَاهُ صَابِرًا نِعْمَ الْعَبْدُ إِنَّهُ أَوَّابٌ

Artinya:

Dan ambillah seikat (rumput) dengan tanganmu, lalu pukullah dengan itu dan janganlah engkau melanggar sumpah. Sesungguhnya Kami dapati dia (Ayyub) seorang yang sabar. Dialah sebaik-baik hamba. Sungguh, dia sangat taat (kepada Allah). (QS. Shaad ayat 44)

  1. Mukjizat Nabi Syuaib Alaihissalam

Allah telah menyelamatkan Nabi Syuaib dan pengikutnya dari adzab Allah SWT yang menimpa kaum Madyan tempat beliau diutus untuk menyampaikan ajarannya, yaitu berupa badai panas, yang dilanjutkan dengan datangnya awan hitam, petir, dan gempa bumi yang menghancurkan kaum tersebut.

  1. Mukjizat Nabi Musa Alaihissalam

Allah SWT memberikan mukjizat-Nya kepada nabi Musa Alaihissalam berupa sebuah tongkat yang dapat berubah menjadi seekor ular. Atas bantuan dari Allah SWT melalui tongkat tersebut, maka Nabi Musa Alaihissalam dapat membelah laut merah sehingga beliau dan para pengikutnya dapat selamat dari kejaran Raja Fir’aun.

Selain itu, Allah SWT juga menurunkan kitab Taurat yang di dalamnya terdapat pedoman atau panduan ke jalan yang diridhoi Allah SWT secara terperinci.

  1. Mukjizat nabi Harun Alaihissalam

Kisah Nabi Harun Alaihissalam tidak bisa dilepaskan dari kisah Nabi Musa Alaihissalam. Allah SWT telah mengkaruniakan kemampuan bahasa yang baik kepada Nabi Harun sehingga Nabi Musa memohon kepada Allah SWT agar kakaknya tersebut mendampinginya dalam menyampaikan ajaran-ajarannya kepada bani Israil.

  1. Mukjizat Nabi Zulkifli Alaihissalam

Nabu Zulkifli Alaihisalam merupakan anak dari Nabi Ayyub Alaihissalam yang dapat selamat dari reruntuhan bangunan rumah Nabi Ayyub yang menewaskan seluruh anak-anak beliau. Nabi Zulkifli adalah salah satu utusan Allah SWT yang terkenal dengan kesabaran serta sifat dermawannya.

  1. Mukjizat Nabi Daud Alaihissalam

Selain kitab Zabur yang diturunkan Allah kepadanya, Nabi Daud Alaihissalam juga menerima berbagai mukjizat dari Allah SWT seperti berupa kemampuan untuk mengerti bahasa burung, memiliki kecerdasan akal, memiliki suara yang merdu, serta mampu melembutkan besi dengan menggunakan tangan kosong.

Allah SWT berfirman yang artinya:

Sungguh, telah Kami berikan kepada Daud karunia dari Kami. (Kami berfirman), “Hai gunung-gunung dan burung-burung, bertasbihlah berulang-ulang bersama Daud”, dan Kami telah melunakkan besi untuknya.” (QS. Saba’ ayat 10)

  1. Mukjizat Nabi Sulaiman Alaihissalam

Allah SWT telah memberikan berbagai macam mukjizat kepada nabi Sulaiman Alaihissalam, diantaranya adalah : Allah SWT mengkaruniakan kebijaksanaan yang luar biasa kepada Beliau, Mampu berbicara dan memahami bahasa binatang, serta mampu menundukkan Jin dan angin sehingga mereka mau menuruti kehendak Beliau.

  1. Mukjizat Nabi Ilyas Alaihissalam

Nabi Ilyas Alaihissalam merupakan utusan Allah SWT bagi kaun Bani Israil yang gemar menyembah patung yang diberi nama Ba’al. Akan tetapi kaum tersebut mengingkari apa yang diajarkan oleh Beliau. Oleh karena itulah Allah SWT menurunkan Adzab Bagi mereka berupa kemarau yang berkepanjangan serta hujan yang tidak mampu menyentuh bumi.

Hal inilah yang membuat kaum Bani Israil insaf. Akan tetapi hal itu hanya bersifat sementara waktu, ketika rahmat Allah SWT telah datang, merekapun kembali ingkar atas rahmad dari Allah SWT tersebut. Sehingga Allah SWT kembali menurunkan adzab-Nya

  1. Mukjizat nabi Ilyasa Alaihissalam

Nabi Ilyasa Alaihissalam merupakan anak angkat dari Nabi Ilyas Alaihissalam, dimana Beliau diutus untuk melanjutkan dakwah sang ayah angkat bagi kaum bani Israil. Beliau termasuk hamba Allah SWT yang terbaik, dimana ia diberikan mukjizat oleh Allah SWT dapat menghidupkan orang yang telah meninggal.

  1. Mukjizat nabi Yunus Alaihissalam

Mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada nabi Yunus Alaihissalam antara lain adalah Beliau dapat selamat ketika ditelan oleh ikan paus dalam beberapa waktu ketika beliau meninggalkan kaum Asyiria di Ninawa.

  1. Mukjizat nabi Zakaria Alaihissalam

Nabi Zakaria merupakan utusan Allah SWT bagi kaum bani Israil yang tinggal di Palestina. Beliau baru dikarunia keturunan ketika umurnya telah uzur. Hal ini dikarenakan istrinya yang bernama Isya adalah wanita mandul. Lalu Nabi Zakaria pun memanjatkan do’a kepada Allah SWT, dan akhirnya Allah SWT mengabulkannya dan mengirimkan nabi yahya sebagai anak atau keturunan Nabi Zakaria Alaihissalam.

  1. Mukjizat Nabi Yahya Alaihissalam

Nabi yahya Alaihissalam lahir ketika ayahnya Nabi Zakaria Alaihissalam telah berusia lanjut. Allah SWT mengkarunia Yahya Alaihissalam kemampuan untuk mengetahui syariat serta memutuskan perkara manusia sejak ia masih kecil. Beliau terkenal sangat rajin dan gemar membaca.

Beliau memiliki kemampuan untuk  menyelesaikan persoalan di antara manusia serta memberikan penjelasa kepada mereka tentang rahasia-rahasia agama, serta mengenalkan mereka pada jalan kebenaran dan mengingatkan mereka dari jalan kesalahan atau kebatilan.

  1. Mukjizat nabi Isa Alaihissalam

Selain kitab Injil yang diturunkan Allah SWT kepada Nabi Isa Alaihissalam, Allah SWT telah memberikan berbagai macam mukjizat bagi Nabi Isa, diantaranya adalah : Beliau mampu berbicara dengan manusia lainnya ketika masih berada dalam buaian (masih bayi), Beliau lahir tanpa adanya seorang ayah, Beliau mampu membentu tanah menyerupai bentuk burung lalu  meniupnya, dan tanah itupun menjadi burung.

Selain itu, Nabi Isa juga mampu menyembuhkan orang-orang yang buta, mampu menghidupkan orang-orang yang telah meninggal, serta mampu menurunkan makanan dari langit, dan Beliaupn akhirnya diangkat ke langit oleh Allah SWT ketika orang-orang Yahudi berusaha menyalibnya.

  1. Mukjizat Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi Wassalam

Allah telah mengutus Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi wassalam sebagai Nabi penutup, jadi tidak ada lagi Nutusan Allah SWT setelah Beliau. Adapun ajaran yang dibawa Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi Wassalam adalah untuk menyempurnakan ajaran-ajaran yang dibawa oleh Nabi-Nabi dan Rosul terdahulu.

Adapun mukjizat terbesar yang diterima oleh Beliau Shalallahu Alaihi Wassalam adalah Al-Qur’an. Selain itu, Allah SWT juga telah mengkaruniakan sebuah peristiwa yang luar biasa yaitu Isra’ dan Mi’raj kepada Beliau Shalallahu Alaihi Wassalam, dimana dalam peristiwa tersebut berlangsung dalam kurun waktu kuang daru satu hari. Nabi Muhammad Shalallahu Alaihi wassalam juga memiliki kecerdasan yang luar biasa dalam berbagai ilmu pengetahuan, diantaranya adalah tentang ilmu ketauhidan.

Pengutusan Muhammad Shalallahu Alaihi Wassalam adalah berbeda dengan Nabi-Nabi sebelumnya, dimana Nabi Muhammad Sholallahu Alaihi Wassalam merupakan utusan Allah SWT bagi seluruh umat, sedangkan Nabi dan Rasul yang terdahulu hanya dikhususkan untuk kaum mereka saat itu saja.

11 Cara Mendidik Anak Dalam Islam

Mendidik anak adalah salah satu kewajiban orangtua yang harus dipenuhi. Dalam agama islam, anak adalah penerus, keturunan atau nasab (baca arti nasab) dari kedua orangtuanya. Anak juga diartikan sebagai hasil hubungan antara seorang laki-laki dengan seorang perempuan dari suatu ikatan pernikahan  yang sesuai dengan fiqih pernikahan . (baca syarat-syarat pernikahan dan rukun nikah) . Lahirnya anak kedua ini adalah fitrah dan berkah tidak hanya bagi orangtuanya saja melainkan bagi seluruh kelurganya serta memenuhi salah satu tujuan pernikahan dalam islam yakni mendapatkan keturunan untuk membangun rumah tangga yang lengkap.

Anak yang lahir tentunya membawa harapan besar bagi kedua orangtuanya dan keluarganya. Setiap keluarga pasti menginginkan anaknya kelak menjadi anak yang baik, berbakti serta sukses di dunia dan di akhirat. Sebagaimana diketahui bahwa karakter anak serta masa depan anak bisa dimulai dengan cara mengajarkan anak atau mendidik anak dengan cara yang benar dan sesuai tuntunan syariat islam. Mendidik anak sepatutnya dilakukan atas dasar agama islam sehingga orangtua penting mengetahui bagaimana melaksanakan pendidikan islam bagi anak dan bagaimana mengajarkan anak di usia dini. Untuk lebih jelasnya simak penjelasan berikut ini.

Pendidikan Bagi Anak

Pendidikan bagi anak amatlah penting karena anak dalam proses perkembangannya akan selalu belajar dan menyerap hal-hal baru yang ia dapatkan dari orangtua dan lingkungannya. Anak berhak memperoleh haknya dalam mendapatkan pendidikan walaupun anak yang didapat dari nikah siri dan diluar nikah (baca hukum hamil diluar nikah dan hukum menikah saat hamil), anak tiri (baca hak waris anak tiri) dan sebagainya  tetaplah ia memiliki hak yang sama.

Agar dapat membentuk karakter anak yang baik dan sholeh atau sholehah maka orangtua harus menanamkan pendidikan islam sejak dini. Pendidikan islam yang dimaksud adalah pendidikan yang diberikan kepada seseorang atas dasar nilai-nilai dalam agama islam yang terdapat dalam Alqur’an  dan hadits. Adapun pendidikan islam yang perlu diajarkan pada anak diantaranya adalah

1. Pendidikan aqidah

Pendidikan aqidah adalah pendidikan untuk menanamkan rasa ketauhidan pada anak. Pada masa perkembangannya orangtua akan senantiasa menanamkan bahwa tidak ada Tuhan lain yang patut disembah selain Allah SWT dan menyekutukan Allah SWT adalah suatu dosa besar.Pendidikan aqidah adalah salah satu upaya untuk menanamkan iman dalam diri anak sejak dini.

2. Pendidikan ibadah

Pendidikan ibadah pada anak ditanamkan dengan cara mengajarkan anak untuk melaksanakan shalat berjamaah dan shalat tepat waktu serta mengajarkan anak untuk membaca Alqur’an, berpuasa di bulan ramadhan (baca puasa ramadhan dan puasa ramadhan dan fadhilahnya) ,  berzakat maupun ibadah lainnya. Orangtua juga memberikan pengertian pada anak tentang pentingnya atau keutamaan ibadah-ibadah yang dilaksanakannya tersebut.

3. Pendidikan akhlak

Pendidikan akhlak adalah pendidikan yang menanmkan moral kepada anak agar anak tumbuh menjadi pribadi yang baik, sopan, jujur, bertanggung jawab, ikhlas, serta memiliki sifat sifat mulia lainnya. Memang tidaklah mudah untuk menanamkan pendidikan akhlak dalam waktu singkat namun dengan konsistensi dan kesabaran serta menggunakan beberapa metode, orangtua akan mampu membentuk karakter anak yang mulia tersebut.

Metode Mendidik Anak

Agar anak dapat tumbuh sesuai dengan yang diinginkan dan dapat menyerap pendidikan yang diberikan dari orangtua maka ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk mendukung proses belajar si anak. Adapun beberapa metode yang dapat digunakan dalam pendidikan agama islam diantaranya adalah :

1. Metode pembiasaan diri

Metode pembiasan diri atau habituasi adalah cara yang digunakan orangtua untuk membiasakan anaknya melakukan sesuatu misalnya untuk melaksanakan ibadah shalat fardu tepat waktu, berpuasa, belajar membaca Alqur’an pada jam-jam tertentu, berpuasa (baca tips mengajar anak berpuasa) membaca doa sebelum makan, tidur dan aktifitas lainnya. Dengan membiasakan anak melakukan hal tersebut maka sang anak lama-lama akan terbiasa dan hal tersebut akan menjadi rutinitasnya setiap hati hingga ia dewasa nanti.

2. Metode keteladanan

Metode keteladanan dapat dilaukan orangtua dengan memberikan contoh kepada anaknya baik baik dalam pendidikan aqidah, ibadah maupun pendidikan akhlak. Misalnya orangtua dapat mengajari anak shalat dengan mencontohkan gerakannya atau mengajari anak dengan mencontohkan cara pelafalannya.

Orangtua juga dapat memberi contoh perbuatan baik misalnya mengajari anaknya untuk melakukan gerakan shalat (baca cara mengajari anak sholat), memberi atau bersedekah (baca keutamaan bersedekah), bersilaturahmi (baca keutamaan menyambung tali silaturahmi)  dan lain sebagainya. Sebagian besar memori anak dan pelajaran yang didapatnya adalah dengan cara mencontoh atau imitasi dari perilaku orangtua maupun orang-orang disekitarnya termasuk tonotonan di Tv. Oleh karena itu para orangtua wajib mengawasi anak terutama saat menonton TV atau melakukan aktifitas lainnya.

3. Metode pemberian pujian

Metode ini cukup efektif dilakukan pada anak terutama jika anak melakukan suatu hal baik. Berikan anak pujian jika ia mampu mengerjakan tugasnya dengan baik serta dapar berperilaku sesuai ajaran orangtuanya tentunya yang sesuai dengan syariat islam. Berikan ia pujian juga jika ia mendapat nilai yang baik di sekolahnya namun jangan sekali-kali menghina atau mencaci sang anak jika ia melakukan kesalahan. Berikan ia nasihat dengan lemah lembut jika anak berbuat kesalahan.

4. Metode pemberian hukuman

Jika anak berbuat salah orangtua dapat memberikannya hukuman sebagai suatu bentuk pembelajaran agar ia tidak mengulangi kesalahannya tersebut dimasa yang akan datang. Berikan anak hukuman yang dapat membuatnya sadar akan kesalahannya namun jangan pernah menganiaya anak dengan mencaci atau menganiayanya. Memberikan hukuman atau dalam bahasa arab disebut dengan iqab adalah cara terakhir yang dapat dipilih orangtua bilamana anak sudah tidak mempan dinasehati.

5. Metode ceramah

Metode ceramah adalah salah satu metode yang paling banyak dilakukan dalam pendidikan. Rasulullah sendiri mengajarkan islam pada umatnya pertama kali dengan menggunakan metode ceramah. Dengan berceramah, orangtua dapat memberi pelajaran kepada anaknya dan menyampaikan nilai-nilai penting di dalamnya.

6. Metode tanya jawab

Anak-anak terutama anak kecil memiliki rasa ingin tahu yang tinggi dan mereka senang mengajukan pertanyaan tentang hal-hal yang belum mereka ketahui. Jika anak bertanya maka orangtua harus menjawabnya dengan jawaban yang baik dan dapat dimengerti oleh sang anak. Cara bertanya jawab ini juga merupakan salah satu cara yang efektif dalam pembelajaran dan termasuk cara yang dianjurkan sebagaimana yang tercantum dalam firman Allah SWT dalam surat An Nahl ayat 43 yang berbunyi

وَمَا أَرْسَلْنَا مِنْ قَبْلِكَ إِلَّا رِجَالًا نُوحِي إِلَيْهِمْ ۚ فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ

“Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang Kami beri wahyu kepada mereka; maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak mengetahui.” (An nahl : 43)

7. Metode diskusi

Orangtua selayaknya meluangkan waktu untuk anaknya terutama untuk berdiskusi. Untuk mengajarkan anak bersifat adil, jujur dan demokratis maka orangtua dapat meberikan pelajaran kepada anaknya dengan menggunakan metode diskusi atau bermusyawarah. Dengan berdiskusi anak akan dirangsang rasa keingintahuannay dan dituntun untuk dapat memecahkan suatu persoalan.

8. Metode kisah

Metode kisah mungkin adalah salah satu cara memberikan pelajaran yang disukai oleh anak,. Pada umumnya anak-anak suka mendengarkan kisah atau dongeng dari orangtuanya. Dengan metode ini, orangtua hendaknya membacakan kisah=kisah suri tauladan yang baik kepada anaknya misalnya kisah tentang Rasul, para sahabat dan para nabi. Dari kisah-kisah keteladan itulah anak akan belajar dan oarntua selayaknya membantu sang anak untuk menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Demikian cara mendidik anak dalam islam yang dapat diketahui khususnya bagi para orangtua. Mendidik anak memang bukan hal yang mudah namun juga bukan tidak mungkin orangtua dapat menanmkan pelajaran dan mendidik anaknya dengan mudah berdasarkan pendidikan dalam agama islam.